Uncategorized

by the end of 2015 (part 2)

Sekarang udah tanggal 31, jam 4.51 sore.

Saya baru balik dari kantor cakung, tapi cerita yang kemaren belum tuntas. So katanya ga boleh kerja setengah-setengah, jadi yuk dilanjutin dulu mumpung masih inget.

7 Desember 2015.

Ok tanggal 7 adalah hari Senin. Tiap Senin biasanya Supervisor Sales dan Ka. Depo datang ke kantor pusat untuk Meeting Sales mingguan. Minggu ini berhubung udah mau Meetnas(Meeting Nasional : from Aceh to Jabar, diadakan bulan Desember 1×1 tahun) maka yang datang adalah Admin-Admin dari Depo.

Hari Senin ini saya merapihkan yang berhubungan dengan orderan-orderan promosi yang pernah saya buat sejak 2014. Orderan ini berupa Digital Printing (Spanduk, Umbul-Umbul, Backdrop, Cover Sound, T-Banner, Sunblind, Flagchain, Sticker, dll), Elektronik (Hp, Sepeda, DVD, apalagi ya lupa), Barang-Barang Gimmick (Kaos, Piala, kresek, topi, tas, dll). Semuanya ada yang di request dulu dengan bikin Purchase Requisition by SAP dan ada yang langsung saya naikin ke Purchasing kalo orderannya mendadak (dan 80% orderan mkt itu adalah mendadak . Yah saya udah paling kebal banget lah berantem dan disemprot sama orang Puchasing udah biasaaaaa.. Apalagi yang kaya spanduk sticker, event nya besok minta sekarang… Hahaha).

 

Nah jadi saya beresin yang orderan-orderan dulu, ngasih data stock di gudang yang masih ada berapa from A to Z. Baik banget kan?? Repot-repot padahal sebenarnya tugas saya sampe ngorderin doang. Yah bagian yang ini si Nyi Blorong ga komen apa-apa. Langsung terimain berarti yng ini mulusss… Dan saya kasih copyannya ke Nyai Dasimah (abdi dalemnya Nyi Blorong, biar ga nanya mulu soalnya doi kaga pernah nyatet.. iya iya doang kalo udah giliran hilang, rusak, baru deh lempar batu sembunyi kancut. ups)

08 Desember 2015.

Ahhhh mari kita lanjutkan pemirsahh.. Waktu sudah menunjukkan pukul 5.05 Bagian Barat dan ini masih tanggal 08 Desember .. ppffuiih

Tgl 08 saya targetkan untuk fokus urus Setoran dan BS (Barang Sisa) dengan Kode Sales saya. Saya dari awal memang udah menaruh kecurigaan dan feeling kalo saya pasti nombok banyak . Karena frekuensi event yang sering, banyak, dan bla bla. Saya kumpulin laporan eo satu per satu, bukti setoran yang sudah saya lakukan, dan bukti BS, serta jumlah fisik barang yang ada di gudang. Berhari-hari hampir tiap sore saya ke gudang sebelum out ini untuk ngecek sisa barang saya di gudang. Tapi Mas2 (sebutan utk driver mkt) bilang barang nisa sisa segini doang. Jadi tiap hari saya udak-udak gudang untuk nyari barang sisa bazaar saya masih banyak ga, karena yang harus saya setorkan masih banyaaaak banget selisihnya. Yah mereka bilang sudah di returkan Nyai Dasimah…

 

Memang pernah sore hari saya ke gudang, Nyi Dasimah sama anak2 baru sedang nge-returin barang hampir 1/4 gudang. And fyi, orang ini jobdesc nya hanya mengurusi PROPERTY saja. Tidak pernah PEGANG EVENT. Dan saya adalah yang megang bazaar yang paliiiiing banyak sepanjang tahun. Jadi bisa dibilang mayoritas barang itu adalah barang saya dong. Terus kenapa dia yang bisa Returin barang.

 

Saya sempet nanya ke nyi dasimah, heh ini barang siapa lo retur-returin aja? Barang gue banyaaaaak banget kurang loh. Dia jawab “ini barang sisaan event kemaren .. sampling.” Kok returin sampling sampe berhari-hari ga kelar-kelar banyak banget yang direturin. Saya yakin banget itu adalah barang saya yang direturin sama dia. Saya akuin kesalahan saya menaruh barang terlalu lama di gudang. Tapi tolong dilihat juga, eo itu tanggal berapa setoran ke saya sehingga saya tidak bisa mengembalikan barang itu ke gudang retur. Sedangkan event saya continue.

 

09 Desember 2015.

Rabu. H-1 sebelum meetnas. Saya masih keep semua dokumen, belum diserahin ke Nyi Blorong. Saat itu saya masih audit semua laporan eo dan laporan setoran. Dan saya bingung banget kenapa yang mesti disetorkan atau dikembalikan masih banyak banget. Sedangkan sisa di gudang ga seberapa.

Mulai saya menemukan angka yang lumayan besar untuk selisih tersebut.

10-11-12 Desember 2015

Meetnas. Petinggi-petinggi ga ada yang di ruangan. Semua berkumpul untuk meeting nasional selama 3 hari. Saya masih ngurusin kode sales yang banyak selisihnya.

13 Desember 2015.

Libur dan dikosan. Otak udah mulai panas mikirin selisih di kantor. Kok bisa selisihnya sebanyak itu, ga masuk akal saya bisa missed sebanyak itu. Tapi bisa banget terjadi. Event bazaar saja sepanjang Januari – November 2015 yang saya pegang sendiri berjumlah 80 event. Dengan omzet per event yang paling kecil utk event kampus saya bukain 5 juta, dan event setaraf konser saya bukain 100 juta. Jadi kalo bertanya kok bisa barang hilang sebanyak itu. Ya closing 1 tahun dengan quantity event 80 kali lebih mungkin saja missed barang hilang sebanyak itu.

14 Desember 2015

Otak makin panas karena selisih di BPK gara-gara alokasinyas saya pake buat setoran. Kenapa saya melakukan itu? Karena kalau setoran tidak ditutup, maka pasti semua mkt kena. Salah saya kenapa saya tidak membiarkan semuanya dibuka oleh Accounting. Jadi biar ketahuan siapa yang ngambil barang saya, jadi semuanya di “lihat” oleh accounting.

Wah kalau ini yang terjadi mungkin akan heboh banget, tapi setidaknya akan ketahuan siapa yang mengambil barang saya. Namun si Nyi Blorong itu pernah me-warning kami semua untuk mendahulukan setoran. Jadi sebenarnya dia harus bertanggung jawab juga, bukan malah cuci tangan seperti yang terjadi sekarang ini.

15 Desember 2015.

H-1. Idealnya saya udah pamitan kesana kemari, namun kenyataannya saya masih ribut ngurusin BPK dan Setoran. Selisihnya memang ga ketemu. Faktornya seperti yang saya bilang:

  1. Setoran : Barang sisa saya tidak sesuai fisik dengan data yang harus saya kembalikan. Qty nya : banyak! Kenapa bisa? Karena barang menunggu terlalu lama di gudang manual, tidak ada sistem, tidak ada admin, tidak ada slot gudang, ya manual kaya nitip barang di dapur/gudang emak di rumah. Sedangkan yang event bukan cuma saya, barangnya sama. Belum lagi karakter2 personil nya yang sama sekali ga nanya2 dulu ke tim, langsung BS in barang takut nanti ada orang OPE atau audit kenapa kok ada produk jualan di gudang. Ya kalo punya data bisa dipertanggungjawabkan semua. Jadi jangan menutup mata sistem kalian sudah benar. Dan jangan bilang disitu ada sistem, di gudang internal itu tidak ada sistem sama sekali. 
  2. BPK : Dari awal saya pegang BPK saya selalu membuat BPK di excel, selain BPK tulisan tangan yang manual. Dan saya selalu membuat rekapan. Apapun uang yang saya keluarkan, atau 1 perak pun uang milik orang pasti saya note di excel tersebut. Namun tidak dipungkiri, perputaran uang yang banyak dan cepat, sedangkan saya hanya menggunakan excel (OS: Kingsoft bukan Ms. Office Excel ya), bukan Ms. Money atau MYOB. Dari segi lapangan, setiap uang yang saya berikan ke orang sedapat mungkin selalu saya catat baik di buku, atau hp. Tiap event dompet uang saya beda-beda. Namun real nya, ketika flow uang itu sudah sangat cepat dan banyak, mungkin ada kekhilafan saya, saya luput mencatat uang itu saya berikan ke siapa. Atau mungkin ada orang yang sudah menerima uang saya, tapi tidak mengembalikan kwitansi kepada saya. Sehingga saya minus dong. Apalagi saya bukan hanya bagian finance duduk manis megang duit doang, saya juga tim eksekusi di lapangan . Misal baru sampe lapangan, ada yang dateng “nisa minta 5 juta buat ini sekarang juga”. “nis kasih dulu 10 juta buat uang jalan ini”. Belum lagi beli makan, beli minum, lain-lain yang gak pake bon. Memangnya kecatat di otak saya semua. Jam 2 pagi lagi di tengah jalan minta bensin 1 juta, 2 juta. Kan tidak semua orang jujur mengembalikan bon ke saya. Dan Itu banyak lho.

Cerita saja, teman yang admin sebutlah namanya Ina, pertama kali menggantikan saya karena tidak bisa ikut event Layar Tancap saya bukakan kasbon 28 juta. Event hanya 1 hari di dalam kota, Bekasi. Dan dia nombok 1,75 juta. Kisah nyata. Apa kabar saya yang megang event, megang uang, sebanyak itu?

Siang tanggal 15 Desember, saya ke Lt. 1 Cafe Se***. Saya udah pusing banget sama missed yang harus saya bayar. Saya udah jumlahin semua uang tabungan dan semua yg saya punya, pastinya jumlahnya ga sebanyak itu. Saya coba contact om saya, mungkin dia bisa meminjamkan uang sebanyak itu ternyata juga lagi ga ada.

Saya merasa itu tanggung jawab saya, oleh karenanya saya coba mencarikan solusi sendiri. Saya tidak ngomong ke siapapun. Apalagi atasan saya karena saya pernah punya pengalaman yang tidak baik dengan kasus seperti ini. Saya yakin ujung-ujungnya dia ga mau tau, saya yang harus bayar. Saya udah bisa nebak.

Jadilah di cafe se***p itu saya ketemu Mas Ag***. Dia mungkin tau raut wajah saya yang lagi pusing. Kemudian dia nyamper saya, nanya ada apa. Saya pun menceritakan semuanya. Dia kaget dan bilang ga mungkin banget saya yang harus menanggung. Lalu dia nanya apakah atasan langsung saya sudah tau, saya jawb belum. Dia menyarankan untuk cerita ke Nyi Blorong. Tapi saat itu saya masih belum berani.

Kemudian dia menyarankan saya untuk cerita ke atasan dia, Pak Ant**. Orang baru di kantor ini. Selevel dengan atasan Nyi Blorong yang juga atasan saya, Tas**. Saya belum kenal dekat dengan dia, namun saya lihat orangnya baik dan back up banget terhadap anak buahnya. Beda banget dengan atasan saya. Mas Ag*** pun mempertemukan saya dengan Pak Ant**, akhirnya saya ceritakan semua kronologinya. Singkat cerita, Pak Ant*** mengatakan kalau itu bukan salah saya sepenuhnya, dan perusahaan tidak boleh menutup mata. Dia tidak mau saya membayar ke perusahaan. Dia jg menyarankan saya utk bercerita ke Nyi Blorong.

 

*besok kita sambung lagi yahh, masih belum tanggal 16.

01 Jan,

01. 15 am

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s